Sumber Sejarah Kerajaan Sriwijaya: Asal Usul, Perdagangan, dan Informasi Lainnya!

Sumber Sejarah Kerajaan Sriwijaya: Asal Usul, Perdagangan, dan Informasi Lainnya! – Di tempat yang sekarang Indonesia, kerajaan Sriwijaya adalah kerajaan maritim dan komersial yang berkembang antara abad ke-7 dan ke-13 dan berpusat terutama di tempat yang sekarang disebut Indonesia.

Kerajaan itu dimulai di Palembang, di pulau Sumatra, dan dengan cepat menyebarkan pengaruhnya ke seluruh wilayah, akhirnya menguasai Selat Malaka.

Sumber utama kekuasaan Sriwijaya adalah komandonya dalam perdagangan laut internasional. Tidak hanya menjalin hubungan perdagangan dengan negara-negara Kepulauan Melayu, tetapi juga menjalin hubungan dengan Cina dan India.

Sriwijaya juga dikenal sebagai pusat keagamaan di wilayah tersebut pada saat itu. Itu menganut Buddhisme Mahayana dan dengan cepat menjadi terkenal sebagai tempat peristirahatan bagi para peziarah Buddha Cina dalam perjalanan mereka ke anak benua India.

Sejauh yang mereka bisa, raja-raja Sriwijaya mendirikan biara di Negapattam (sekarang Nagappattinam), di India selatan.

Sriwijaya terus berkembang, dan pada tahun 1000, telah menguasai sebagian besar Jawa. Namun, dengan cepat digantikan oleh Kekaisaran Chola, kerajaan maritim dan komersial India yang melihat Sriwijaya sebagai penghalang jalur laut yang menghubungkan Asia Selatan dan Timur.

Chola merebut Palembang pada tahun 1025, memenjarakan raja dan mengambil hartanya, dan kemudian memperluas kampanyenya ke bagian lain kerajaan, termasuk Jakarta.

Pada akhir abad ke-12, Sriwijaya telah direduksi menjadi sebuah kerajaan kecil, dan posisi dominan di Sumatera telah diambil alih oleh Malayu (berbasis di Jambi), seorang pengikut kerajaan Jawa. Majapahit, sebuah kerajaan Jawa, menjadi terkenal dalam politik Indonesia dan segera menjadi kekuatan dominan.


Asal Usul Kerajaan Sriwijaya

Sumber Sejarah Kerajaan Sriwijaya

Dari abad ketujuh hingga kedua belas, Kerajaan Sriwijaya memerintah Indonesia modern serta sebagian besar Kepulauan Melayu.

Kekaisaran melakukan perdagangan ekstensif dengan India dan Cina, dan praktik politik mereka dipengaruhi oleh praktik politik Buddha dan Cina.

Gambaran

  • Demikian juga, karena orang-orang yang berbeda memperdagangkan barang, mereka juga bertukar praktik dan kepercayaan politik dan budaya.
  • Salah satu contoh terbaik dari pertukaran ini adalah Kerajaan Sriwijaya, yang menguasai sebagian besar Indonesia modern dan Kepulauan Melayu dari abad ketujuh hingga kedua belas dan berbasis di Jawa modern.
  • Kerajaan Sriwijaya terlibat dalam perdagangan ekstensif dengan India dan Cina, dan praktik politik mereka dipengaruhi oleh praktik politik Buddha dan Cina.
  • Pengaruh Kerajaan Sriwijaya menurun setelah Kerajaan Chola dari India Selatan menyerbu dan menguasai Selat Malaka secara tidak langsung selama penyerbuan pada akhir abad ketiga belas.

Kerajaan Sriwijaya

Saat melakukan perjalanan di sepanjang rute perdagangan, orang-orang yang berbeda bertemu satu sama lain, menghasilkan sinkretisme, atau pencampuran ide-ide agama dan politik.

Contoh sempurna dari perpaduan budaya ini adalah Kerajaan Sriwijaya, yang menguasai sebagian besar Kepulauan Melayu di Samudra Hindia dari abad ketujuh hingga kedua belas dan menguasai sebagian besar Kepulauan Melayu.

Indonesia, Malaysia Timur, dan Filipina adalah bagian dari Kepulauan Melayu, yang terletak di antara Indochina dan Australia dan mencakup Indonesia modern, Malaysia Timur, dan Filipina.

Apa yang mungkin menjadi penampilan kekaisaran ini? Sayangnya, para sejarawan hanya menemukan tulisan-tulisan Sriwijaya dari periode waktu yang singkat—abad ketujuh—dan ditulis dalam bahasa Melayu kuno yang disebut Melayu Kuno.

Namun, patung Buddha dan sisa-sisa stupa, atau kuil Buddha, telah ditemukan di antara artefak kekaisaran, memberi kita jendela ke dalam peran yang dimainkan agama di wilayah tersebut.

Kami juga memiliki akses ke teks yang ditulis tentang kekaisaran oleh pedagang Cina dan India, memberi kami perspektif unik tentang seperti apa kekaisaran itu dari perspektif mereka yang berinteraksi dengannya setiap hari.


Perdagangan

Kerajaan Sriwijaya menguasai dua jalur utama antara India dan Cina: Selat Sunda dari kota Palembang dan Selat Malaka—lihat Selat Sunda di selatan dan Selat Malaka di utara pada peta di atas—serta Selat Malaka, yang terlihat di tengah peta di atas.

Kontrol ini membantu dalam perluasan rute perdagangan ke Cina, India, dan bahkan Timur Tengah. Gading, timah, pala, kayu cendana, kapur barus berbau menyengat, dan gaharu adalah beberapa barang yang diperdagangkan orang-orang kekaisaran, dan semuanya digunakan untuk tujuan pengobatan.

Kekaisaran memiliki akses ke jaringan perdagangan rempah-rempah India serta jaringan perdagangan barang-barang Cina seperti sutra dan porselen.

Terlepas dari kenyataan bahwa kita tidak memiliki banyak informasi tentang sejauh mana pengaruh politik Kerajaan Sriwijaya, catatan perdagangan antara Sriwijaya dan Cina menunjukkan bahwa Sriwijaya adalah pemain ekonomi yang signifikan.

Bukti ekspedisi perdagangan Sriwijaya ke dinasti Song telah ditemukan dalam catatan Tiongkok, seperti penerimaan Tiongkok atas Kerajaan Sriwijaya sebagai pengikut. Negara bawahan adalah negara yang berada di bawah negara lain.

Sebagai vasal Cina, Sriwijaya menjabat sebagai perantara bagi pemerintah Cina dan negara-negara kecil lainnya di Kepulauan Melayu, termasuk Indonesia.

Kita tahu bahwa Cina menganggap suatu kehormatan besar untuk memberikan status bawahan ke kerajaan lain, dan bahwa hubungan ekonomi antara kedua wilayah yang kuat sebagai hasil dari hubungan ini.


Buddha dan Kerajaan Sriwijaya

Buddha Cina yang melakukan perjalanan ke India, tempat kelahiran agama Buddha, menjadikan Palembang, kota besar di Kerajaan Sriwijaya, perhentian terkenal dalam perjalanan mereka ke India. Agama Buddha berkembang di Kerajaan Sriwijaya dan menyebar ke seluruh Asia Tenggara.

Lebih dari seribu biksu Buddha tinggal di kota ini, dan para pelancong Buddha dipersilakan untuk datang dan mempelajari teks-teks Buddha di sana.

Buddhisme Vajrayana adalah bentuk Buddhisme yang sangat populer di Kekaisaran Sriwijaya, dan itu adalah bentuk mistik dari agama yang melibatkan pengembangan kekuatan magis atau supernatural melalui penggunaan yantra, atau simbol khusus, yang sangat populer di kekaisaran.

Kerajaan Sriwijaya menjadi terkenal sebagai pusat cabang agama Buddha ini. Selain menggabungkan pemikiran Buddhis dengan kepercayaan pribumi tentang sihir, versi Kerajaan Sriwijaya dari Vajrayana Buddhisme berhasil sebagian karena para pemimpin Sriwijaya menggabungkan pemikiran Buddhis dengan kepercayaan pribumi tentang sihir—contoh lain dari sinkretisme budaya.

Ketika datang ke agama Buddha, Buddhisme Vajrayana berasal dari India tetapi menjadi populer di kerajaan Sriwijaya sekitar periode waktu yang sama, menunjukkan bahwa hubungan perdagangan antara kedua wilayah pada abad ketujuh mungkin berdampak pada praktik keagamaan masing-masing.

Pengaruh agama Buddha pada struktur politik di Kerajaan Sriwijaya tidak terbatas pada struktur keagamaan. Filosofi Buddhis dimasukkan ke dalam citra publik penguasa Sriwijaya.

Misalnya, seorang raja Sriwijaya, Sri Jayanasa, digambarkan sebagai seorang bodhisattva, atau seseorang yang telah mencapai kebuddhaan, dalam sebuah prasasti yang merinci pidato dari peresmian taman pada tahun 684 M.

Melalui doa nyaring dalam pidatonya, Sri Jayanasa menunjukkan bahwa ia berusaha memposisikan dirinya sebagai otoritas agama dan otoritas politik dalam masalah lingkungan.

Dedikasi ini menandai pertama kalinya dalam catatan sejarah bahwa seorang penguasa Kerajaan Sriwijaya juga mengklaim peran sebagai pemimpin agama.

Pengakuan akan pentingnya agama Buddha di Kerajaan Sriwijaya selama abad ketujuh ini dibuktikan dengan keyakinan raja bahwa mengasosiasikan dirinya dengan agama Buddha akan meningkatkan citra publiknya.


Bahasa Melayu

Bahasa Melayu dituturkan di Malaysia. Bahasa bisnis dan perdagangan di Kerajaan Sriwijaya adalah Bahasa Melayu Kuno, yang dituturkan oleh kelas penguasa.

Kemampuan seseorang untuk berkomunikasi dalam bahasa Melayu Kuno diperlukan agar berhasil menavigasi pelabuhan dan pasar Kepulauan Melayu. Pembentukan metode standar komunikasi meningkatkan efisiensi transaksi bisnis.

Bahasa Melayu Kuno adalah bahasa Indonesia yang termasuk dalam rumpun bahasa cabang Austronesia. Kehadiran kata-kata pinjaman dari bahasa Sansekerta, bahasa Indo-Arya yang digunakan di seluruh Asia Selatan, telah ditunjukkan oleh prasasti tertulis dalam bahasa Melayu Kuno.

Kehadiran pengaruh Persia dan Arab di Melayu Kuno menunjukkan bahwa bahasa tersebut berkembang sebagai akibat dari pengaruh orang-orang yang berdagang dengan Sriwijaya.


Kejatuhan Kerajaan Sriwijaya dan Munculnya Budaya Baru

Kekuasaan di Kekaisaran Sriwijaya mulai berkurang setelah dinasti Chola, dinasti India selatan, menginvasi kekaisaran pada 1025 M, menguasai lautan di sekitar Asia Tenggara.

Sriwijaya sudah melemah ketika Kerajaan Singosari dari Jawa Timur memasukkan mereka ke dalam kerajaan mereka pada tahun 1288, yang mengakibatkan hilangnya sebagian besar sisa kekuasaannya.

Meskipun Kerajaan Sriwijaya mengalami kemunduran, jalur perdagangan yang dibantu didirikan oleh Sriwijaya terus digunakan secara luas untuk waktu yang lama. Misalnya, antara 1405 dan 1433, seorang diplomat Muslim Cina yang bertugas di bawah Dinasti Ming bernama Zheng He melakukan perjalanan secara ekstensif ke seluruh Kepulauan Melayu, serta ke Afrika Timur dan Semenanjung Arab.

Fakta bahwa Zheng He mampu melakukan perjalanan jarak jauh menunjukkan bahwa jalur perdagangan Sriwijaya melalui Kepulauan Melayu terus menjadi penting untuk perjalanan dan pertukaran bahkan setelah Kerajaan Sriwijaya tidak lagi beroperasi.

  1. Slot Online
  2. Situs Slot Online Terbaik Dan Terpercaya No 1
  3. Slot Gacor
  4. Daftar Situs Judi Slot Online
  5. Situs Judi Online
  6. Slot Pragmatic Play
  7. Situs Slot Online Terpercaya
  8. Kumpulan Situs Judi Slot Terpercaya
  9. Game Slot Online
  10. Judi Slot Online Jackpot Terbesar
  11. Situs Judi Slot Online Terpercaya 2021
  12. Situs Slot Online Indonesia
  13. SLOT88
  14. 777 Slot Online
  15. Slot Joker123
  16. Situs Slot Online Terbaik
  17. Daftar Situs Slot Online
  18. Agen Slot Online Resmi
  19. Slot Deposit Pulsa
  20. Situs Slot Gacor
  21. Situs Judi Slot Online Terbaik & Judi Online 2021
  22. Agen Slot Online Terpercaya
  23. Daftar Situs Judi Slot Terbaik Dan Terpercaya No 1
  24. Link Alternatif Joker123
  25. Pragmatic Play Indonesia
  26. Daftar Situs Judi Slot Online Gampang Menang Terbaik 2021
  27. WinBig77
  28. AloJudi Slot
  29. KayaMendadak88 Slot
  30. Situs Judi Slot Online
  31. Situs slot gacor online terpercaya
  32. Situs Judi Slot Online Joker Slot Gaming
  33. Judi Slot Online SLOT88
  34. Slot Online Gacor
  1. Judi Slot Online
  2. Slot Gacor
  3. Game Slot Online