Sejarah Wayang: Awal Mula, Perkembangan, dan Informasi Lainnya!

Sejarah Wayang: Awal Mula, Perkembangan, dan Informasi Lainnya! – Wayang, juga dieja Wajang, (Jawa: “bayangan”) adalah pertunjukan wayang kulit tradisional Jawa di mana bayangan dilemparkan oleh wayang yang dimanipulasi oleh tongkat di atas layar tembus pandang yang dinyalakan dari belakang yang digunakan untuk bercerita.

Thalubomalata, wayang kulit dari India selatan, adalah inspirasi untuk bentuk, yang dikembangkan sebelum abad ke-10. Dengan menyebarnya agama Hindu, kemungkinan besar seni wayang kulit merambah ke Jawa.


Awal Mula Wayang

Sejarah Wayang

Awalnya terbuat dari kulit berlubang dan dicat rumit, wayang kulit (wayang kulit) berfungsi sebagai prototipe untuk tokoh-tokoh wayang.

Drama, yang dilakukan dengan wayang, diatur dalam waktu mitologis dan mendramatisir episode dari epos Hindu Rmya dan Mahbhrata, masing-masing.

Beberapa berasal dari Jawa, dan merupakan penjabaran lebih lanjut dari legenda Mahbhrata dari lima saudara Pava yang heroik, sementara yang lain berasal dari India.

Sebagian besar penikmat lebih suka melihat sosok-sosok sebagai bayangan yang muncul di layar selama pertunjukan tengah malam hingga fajar yang sangat ritual ini, yang dapat dilihat dari kedua sisi layar, dengan beberapa penonton duduk tepat di belakang dalang (dalang).

Saat karakter pertama kali diperkenalkan, angka yang mewakili kekuatan baik ada di sebelah kanan dan angka yang mewakili kekuatan jahat ada di sebelah kiri layar.

Wayang tradisional, seperti wayang golek yang merupakan figur kayu tiga dimensi yang dimanipulasi dengan tongkat, wayang wong yang merupakan pantomim yang dibawakan oleh aktor hidup, dan wayang Krunchil yang merupakan wayang kayu dengan relief rendah, terinspirasi dari bentuk dan gerakan wayang kulit awal.

Drama wayang biasanya ditampilkan pada acara-acara khusus seperti ulang tahun dan hari jadi, antara lain. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka juga ditemukan di Cina dan di seluruh Asia Tenggara, mereka tidak memiliki konotasi mistik dan religius yang sama seperti di Indonesia.

Pada awal abad kedua puluh, wayang telah mempengaruhi pewayangan Eropa melalui karya dalang Richard Teschner, yang dalam teater boneka Winanya, Figuren Spiegel, memadukan kualitas artistik dan kesederhanaan wayang dengan keunggulan teknis Jerman untuk menciptakan sesuatu yang benar-benar unik.

Wayang, juga dieja Wajang, (Jawa: “bayangan”) adalah pertunjukan wayang kulit tradisional Jawa di mana bayangan dilemparkan oleh wayang yang dimanipulasi oleh tongkat di atas layar tembus pandang yang dinyalakan dari belakang yang digunakan untuk bercerita.

Thalubomalata, wayang kulit dari India selatan, adalah inspirasi untuk bentuk, yang dikembangkan sebelum abad ke-10. Dengan menyebarnya agama Hindu, kemungkinan besar seni wayang kulit merambah ke Jawa.

Awalnya terbuat dari kulit berlubang dan dicat rumit, wayang kulit (wayang kulit) berfungsi sebagai prototipe untuk tokoh-tokoh wayang. Drama, yang dilakukan dengan wayang, diatur dalam waktu mitologis dan mendramatisir episode dari epos Hindu Rmya dan Mahbhrata, masing-masing.

Beberapa berasal dari Jawa, dan merupakan penjabaran lebih lanjut dari legenda Mahbhrata dari lima saudara Pava yang heroik, sementara yang lain berasal dari India.

Sebagian besar penikmat lebih suka melihat sosok-sosok sebagai bayangan yang muncul di layar selama pertunjukan tengah malam hingga fajar yang sangat ritual ini, yang dapat dilihat dari kedua sisi layar, dengan beberapa penonton duduk tepat di belakang dalang (dalang).

Saat karakter pertama kali diperkenalkan, angka yang mewakili kekuatan baik ada di sebelah kanan dan angka yang mewakili kekuatan jahat ada di sebelah kiri layar.

Wayang tradisional, seperti wayang golek yang merupakan figur kayu tiga dimensi yang dimanipulasi dengan tongkat, wayang wong yang merupakan pantomim yang dibawakan oleh aktor hidup, dan wayang Krunchil yang merupakan wayang kayu dengan relief rendah, terinspirasi dari bentuk dan gerakan wayang kulit awal.

Drama wayang biasanya ditampilkan pada acara-acara khusus seperti ulang tahun dan hari jadi, antara lain. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka juga ditemukan di Cina dan di seluruh Asia Tenggara, mereka tidak memiliki konotasi mistik dan religius yang sama seperti di Indonesia.

Pada awal abad kedua puluh, wayang telah mempengaruhi pewayangan Eropa melalui karya dalang Richard Teschner, yang dalam teater boneka Winanya, Figuren Spiegel, memadukan kualitas artistik dan kesederhanaan wayang dengan keunggulan teknis Jerman untuk menciptakan sesuatu yang benar-benar unik.


Perkembangan Wayang

Dari buku Mimi Herbert Voices of the Puppet Masters: The Wayang Golek Theatre of Indonesia, direproduksi foto dalang dan master pemahat M. Ahim dengan wayangnya di Ciampa, Indonesia (2002). Tara Sosrowardoyo mengabadikan gambar ini. Dengan izin, gambar ini telah direproduksi.

Wayang, kata Indonesia untuk pewayangan, berasal dari kata Indonesia untuk bayangan, bayang. Di Indonesia, wayang kulit dianggap sebagai bentuk wayang tertua yang berdiri sendiri, dengan referensi paling awal untuk itu berasal dari tahun 800-an.

Figur yang terbuat dari kulit kerbau digunakan dalam wayang kulit. Ketika Raja Airlangga (1035-1049) memerintah, seorang penyair istana menulis, “Ada orang yang menangis, sedih, dan terangsang oleh wayang, meskipun mereka sadar bahwa wayang tidak lain adalah potongan-potongan kulit berukir yang dimanipulasi dan dibuat berbicara.”

Orang-orang ini mirip dengan pria yang, dalam kehausan akan kesenangan indria, hidup di dunia ilusi; mereka tidak menyadari bahwa halusinasi ajaib yang mereka lihat tidak nyata.” Orang-orang ini mirip dengan pria yang, dalam kehausan mereka akan kesenangan indria, hidup di dunia ilusi; mereka tidak menyadari bahwa halusinasi ajaib yang mereka lihat tidak nyata.”

Banyak orang percaya bahwa wayang berasal dari Indonesia, tetapi yang lain percaya bahwa wayang dibawa ke sana oleh pedagang dari India atau Cina.

Untuk mendukung asal-usul pribumi, para sarjana menunjuk pada hubungan antara pelawak dan roh leluhur; Namun, karakter badut yang muncul di setiap drama tidak memiliki pasangan India yang jelas.

Bahkan Semar, pelawak utama, kadang-kadang dianggap sebagai roh leluhur pulau Jawa itu sendiri, dan karakter ini sering dipanggil dalam upacara penyembuhan dan perlindungan di pulau itu.

Bahkan saat ini, di beberapa bagian Indonesia, ukiran, wayang, dan gong dianggap sebagai benda tempat tinggal sementara arwah leluhur, menurut beberapa tradisi.

Setiap desa masih memiliki kuburannya sendiri, di mana pertunjukan wayang kulit diadakan setahun sekali untuk memperingati para pendiri komunitas. Diyakini bahwa nenek moyang memiliki cerita favorit yang mereka sukai.

Ada bukti yang menunjukkan bahwa animisme lokal telah menjadi sumber pengembangan seni wayang. Pada suatu saat, jika panen terancam oleh berbagai hama, kisah dewi padi Indonesia Sri akan dilakukan untuk menangkal serangan itu.

Meskipun cerita-cerita ritual tersebut tidak lagi dilakukan secara teratur, mereka terus eksis sebagai bagian dari catatan sejarah seni.

Terlepas dari apakah inspirasi wayang berasal dari sumber asli, perkembangan seni yang meluas terjadi selama periode Hindu-Budha, khususnya antara 800 dan 1500. Menurut legenda, seorang pangeran bernama Aji Saka membawa aspek budaya India ke pulau itu bangsa Jawa.

Selama pertunjukan wayang, sebuah ritual panjang dibuka untuk memperingati kedatangannya di pulau itu; dia datang dengan membawa hanacaraka, abjad Jawa Sansekerta, yang kemudian dia bagi menjadi empat bagian, membentuk seperempat di masing-masing dari empat arah dan dengan demikian menyebarkan keaksaraan dan kemakmuran di seluruh negeri.

Lagu dan narasi yang dibawakan oleh dalang dicampur dengan kata-kata yang berasal dari bahasa Sansekerta, yang memberikan kualitas puitis pada bahasa tersebut. Ramayana dan Mahabharata, dua epos besar Hindu, berfungsi sebagai dasar bagi banyak repertoar.

Beberapa sarjana percaya bahwa tradisi wayang Bali mirip dengan tradisi wayang Jawa, terutama dalam bentuk realistis wayang mereka dan struktur yang lebih longgar dari urutan pertunjukan mereka, yang dilakukan sebelum kedatangan Islam di Indonesia pada tahun 1500-an.

Wayang diyakini telah diperkenalkan oleh para pengungsi dari Majapahit, kerajaan Hindu-Budha terakhir di Jawa, yang jatuh sekitar tahun 1520, menurut orang Bali (yang masih mempertahankan kepercayaan Hindunya).

Dalang, atau penduduk asli Jawa, percaya bahwa seni itu diciptakan oleh wali, sembilan orang suci yang masuk Islam Jawa.

Dalang Sunda menceritakan kisah Sunan Gunung Jati, seorang wali Cirebon, yang berbicara dengan wali lain, Sunan Kalijaga, tentang bagaimana menarik orang untuk masuk Islam, menurut salah satu cerita mereka.

Dengan tongkatnya, Sunan Gunung Jati menggambar sosok wayang di tanah, menelusuri garis besarnya. Kalijaga memahami situasi dan menciptakan wayang kulit pertama di dunia.

Penampilan pertamanya berlangsung di sebuah masjid lokal, dan untuk mendapatkan pengakuan, penonton diminta untuk membaca pengakuan iman Islam (“Tidak ada Tuhan selain Allah, dan Muhammad adalah nabinya”).

Terlepas dari kenyataan bahwa wayang menggabungkan cerita tradisional Jawa serta unsur-unsur Hindu, mayoritas dalang adalah Muslim. Dalang hari ini percaya bahwa mereka adalah keturunan langsung dari wali, baik secara fisik maupun spiritual. Angka-angka ini memiliki penampilan abstrak karena pemanjangan lengan, hidung, dan fitur lainnya, yang disebabkan oleh tradisi yang sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu.

Ini adalah periode di mana orkestra perkusi (gamelan) yang disetel rumit, yang masih digunakan di Jawa dan Sunda (Jawa Barat), pertama kali diperkenalkan.

Dua orang suci Muslim lainnya dikreditkan dengan menciptakan bentuk seni boneka batang tiga dimensi, menurut legenda.

Teater boneka batang, berbeda dengan teater wayang kulit, yang harus dilakukan dalam gelap, dapat dilakukan kapan saja, siang atau malam.

Cina memiliki sejarah panjang wayang kulit dan ada kemungkinan bahwa tokoh-tokoh ini mencerminkan pengaruh Cina (yang diyakini beberapa sarjana dibawa oleh Muslim Cina yang membantu konversi orang Jawa ke Islam), sebagai wilayah di mana boneka kayu ini berkembang di sepanjang jalan. pantai utara Jawa sangat padat penduduknya oleh orang Tionghoa.

Mayoritas sarjana percaya bahwa wayang sudah ada sebelum Islam tiba di pulau itu; namun, mungkin ada beberapa kebenaran dalam cerita tentang Muslim yang mempromosikan bentuk seni di masa lalu.

Selama masa pemerintahan wali, sejumlah inovasi signifikan diperkenalkan. Beberapa modifikasi juga dilakukan pada cerita India untuk mengakomodasi Islam.

Sebagai contoh, Putri Drupadi (Drupadi) menikahi kelima saudara Pandawa (Pandawa) dalam Mahabharata versi India; Namun, karena poliandri dianggap tidak menyenangkan bagi umat Islam, ia hanya menikahi kakak tertuanya, Yudhistira, dalam cerita versi Jawa (Yudistira).

Penggambaran Durna (Dorna), guru Pandawa, yang merupakan tokoh agama Hindu dan dianggap sebagai pahlawan besar di India, adalah contoh lain dari transformasi tersebut. Di Jawa, di sisi lain, ia digambarkan sebagai poseur usil, kemungkinan besar sebagai akibat dari upaya Muslim untuk mendiskreditkan ulama Hindu.

Selanjutnya, pada masa pemerintahan wali, cerita-cerita asal Islam diperkenalkan ke dalam repertoar cerita yang sebelumnya tidak terdengar.

Meski tidak sepopuler kisah-kisah Mahabharata dan Ramayana, kisah-kisah Amir Hamzah, paman Muhammad, yang berasal dari Gujarat atau Persia sekitar waktu itu, serta kisah-kisah eksploitasi para wali Islam di Jawa, juga didramatisasi. saat ini, meskipun dalam jumlah yang lebih kecil.

Namun, meskipun sebagian besar karakteristik yang membedakan wayang kontemporer sudah ada pada tahun 1700-an, bentuk dramatis ini belum menyebar ke luar wilayah di mana bahasa Jawa digunakan, dan wayang boneka kayu digunakan secara eksklusif untuk menceritakan kisah-kisah Islam, sedangkan wayang kulit digunakan untuk menceritakan kisah-kisah berbasis Hindu.

Seiring berjalannya waktu, penghibur Jawa dari wilayah Cirebon-Tegal di pantai utara membuat jalan mereka ke dataran tinggi Jawa Barat, di mana bahasa orang Sunda digunakan.

Pemerintah kolonial Belanda membangun jalan baru untuk memudahkan pergerakan orang dan kreasi seni di seluruh wilayah. Dalang diundang untuk menetap di kota-kota itu oleh bangsawan lokal yang dikenal sebagai bupati, yang bekerja di bawah pengawasan pemerintah kolonial.

Pada akhir 1800-an, wayang kulit menjadi langka di Jawa Barat, dan wayang kulit telah menggantikannya sebagai bentuk hiburan yang disukai.

Repertoar yang dipentaskan dengan wayang kulit batang kayu, di sisi lain, terutama terdiri dari cerita-cerita dari Mahabharata dan Ramayana, serta kisah-kisah epik Hindu (purwa, yang berarti “pertama” atau “asli”), dengan kisah-kisah Islami diberlakukan hanya pada kesempatan langka.

Untuk menghadirkan Mahabharata dan Ramayana, diciptakan perangkat wayang batang baru dengan gaya tokoh-tokoh wayang kulit, dengan ikonografi tokoh-tokoh wayang kulit.

Saat ini, pemain wayang yang paling menonjol sudah terkenal di seluruh Jawa. Mereka tampil di televisi dan radio, dan kaset pertunjukan mereka tersedia untuk dibeli di perusahaan ritel nasional.

Meskipun masih benar bahwa sebagian besar dalang besar adalah keturunan dari keluarga pemain tradisional, baru pada abad kedua puluh para pemain yang tidak dilatih oleh orang tua mereka sendiri mulai muncul.

Sekolah Menengah Seni Pertunjukan Nasional, Sekolah Menengah Karawitan Indonesia (SMKI ), dan Akademi Seni Pertunjukan Jawa, Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI), baru-baru ini membuka program di mana wayang dapat dipelajari oleh siapa saja yang tertarik untuk belajar. lebih lanjut tentang kerajinan.

  1. Slot Online
  2. Situs Slot Online Terbaik Dan Terpercaya No 1
  3. Slot Gacor
  4. Daftar Situs Judi Slot Online
  5. Situs Judi Online
  6. Slot Pragmatic Play
  7. Situs Slot Online Terpercaya
  8. Kumpulan Situs Judi Slot Terpercaya
  9. Game Slot Online
  10. Judi Slot Online Jackpot Terbesar
  11. Situs Judi Slot Online Terpercaya 2021
  12. Situs Slot Online Indonesia
  13. SLOT88
  14. 777 Slot Online
  15. Slot Joker123
  16. Situs Slot Online Terbaik
  17. Daftar Situs Slot Online
  18. Agen Slot Online Resmi
  19. Slot Deposit Pulsa
  20. Situs Slot Gacor
  21. Situs Judi Slot Online Terbaik & Judi Online 2021
  22. Agen Slot Online Terpercaya
  23. Daftar Situs Judi Slot Terbaik Dan Terpercaya No 1
  24. Link Alternatif Joker123
  25. Pragmatic Play Indonesia
  26. Daftar Situs Judi Slot Online Gampang Menang Terbaik 2021
  27. WinBig77
  28. AloJudi Slot
  29. KayaMendadak88 Slot
  30. Situs Judi Slot Online
  31. Situs slot gacor online terpercaya
  32. Situs Judi Slot Online Joker Slot Gaming
  33. Judi Slot Online SLOT88
  34. Slot Online Gacor
  1. Judi Slot Online
  2. Slot Gacor
  3. Game Slot Online