Sejarah Sepakbola: Perkembangan dari Masa ke Masa

Sejarah Sepakbola: Perkembangan dari Masa ke Masa – Sepak bola memiliki sejarah yang panjang dan rumit, tetapi apa sebenarnya yang perlu Anda ketahui tentang salah satu olahraga paling populer dan didukung secara luas di dunia untuk memahaminya?

Pada artikel ini telah menguraikan beberapa fakta terpenting tentang sejarah sepak bola untuk membantu Anda memahami bagaimana olahraga ini berkembang sejak awal.


Awal Mula dan Latarbelakang Sepakbola

Secara historis, asal-usul sepak bola dapat dibagi menjadi dua kategori: perkembangan sejarah terkini dan perkembangan sejarah klasik.

Asal usul sepak bola modern dapat ditelusuri kembali ke Inggris lebih dari satu abad yang lalu, pada tahun 1863. Sepak bola Rugby dan sepak bola asosiasi, yang pernah dianggap sebagai hal yang sama, terpecah, dan Asosiasi Sepak Bola didirikan sebagai pemerintahan resmi pertama. tubuh untuk olahraga.

Orang-orang telah bersenang-senang menendang bola selama ribuan tahun, menurut buku-buku sejarah, tetapi tidak semua permainan itu dapat dikenali sebagai apa yang kita anggap sepakbola hari ini.

Namun, berbagai periode sepak bola, atau dengan kata lain, olahraga yang melibatkan menendang bola, semuanya penting dalam perkembangan permainan.

Kami mungkin tidak memiliki sepak bola dengan standar saat ini jika bukan karena variasi yang telah kami lihat selama bertahun-tahun.

Asal usul sepak bola dapat ditelusuri kembali ke Cina hingga abad ketiga SM, ketika manual militer menyebutkan permainan yang mirip dengan sepak bola.

Ini adalah punggung terjauh yang bisa kita tempuh dalam sejarah olahraga. Itu selama Dinasti Han bahwa permainan yang dikenal sebagai Tsu’ Chu dimainkan, di mana pemain menendang bola melalui lubang 30-40cm dan ke dalam apa yang sekarang kita sebut sebagai gawang yang terbuat dari tongkat dengan jaring yang melekat padanya.

Bola kulit yang digunakan dalam permainan ini dipenuhi dengan rambut dan bulu, dan digelembungkan dengan udara.

Orang Yunani menemukan permainan yang disebut ‘Harpastum’, yang menggunakan bola yang lebih kecil dari yang digunakan dalam sepak bola tetapi memiliki aturan yang mirip dengan yang digunakan dalam permainan modern.

Permainan ini dimainkan di lapangan persegi panjang dengan batas dan garis tengah, dengan tujuan agar satu tim mendapatkan bola melewati garis batas lawan.

Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang sejarah permainan bola di mana penggunaan kaki dominan, kita dapat melihat dengan jelas pengaruh budaya dan variasi yang berbeda terhadap permainan yang kita mainkan saat ini.


Britania Raya dan Sepakbola

Secara historis, sepak bola di Inggris dilarang di kota London karena “kekacauan” yang disebabkan oleh olahraga pada tahun 1314, menurut catatan Walikota London. Tertangkap bermain game di London bisa mengakibatkan hukuman penjara yang panjang.

Dalam 100 tahun ketika Inggris dan Prancis berperang, permainan itu dibuat ilegal di seluruh Inggris oleh Raja Edward II, Raja Richard II, Raja Henry IV, dan Raja Henry V, yang mengklaim bahwa itu mengalihkan perhatian dari praktik disiplin militer, yang dianggap lebih penting.

Meskipun oposisi kuat terhadap permainan, sepak bola berkembang di Inggris dari abad kedelapan belas hingga kesembilan belas; namun, versi standar dari gim ini masih jarang, dengan versi regional gim ini sering mendapatkan popularitas.

Sepak bola asosiasi, sepak bola rugby, dan sepak bola Gaelik semuanya dikembangkan dari berbagai versi permainan yang dimainkan di masa lalu dan semuanya berkontribusi pada kesetaraan kontemporer dari permainan yang kita mainkan hari ini.

Saat mempertimbangkan asal usul liga hari Minggu yang sekarang kita ikuti, contoh terbaik adalah permainan desa vs desa, di mana desa berkumpul dan tim mereka bersaing satu sama lain di lapangan yang tidak ditandai, seperti yang terjadi di masa lalu.


Spesifikasi dan Standar Bola

Terlepas dari kenyataan bahwa Asosiasi Sepak Bola didirikan pada tahun 1863, spesifikasi bola tidak distandarisasi selama delapan tahun berikutnya, sehingga aturan resmi sepak bola modern ditentukan pada tahun itu.

Sampai saat itu, kedua pihak yang terlibat dalam permainan akan menyepakati bola mana yang akan digunakan di antara mereka sendiri.

Dalam sepak bola, permainan 90 menit dianggap sebagai durasi standar. Sebuah pertandingan antara London dan Sheffield pada tahun 1866 menandai pertama kalinya durasi ini ditetapkan.

Untuk alasan apa pun, mulai saat ini, 90 menit akan menjadi durasi permainan standar untuk pertandingan sepak bola. Meskipun demikian, permainan di bawah umur modern tidak mengikuti format tradisional 90 menit.


Dunia Sepakbola: Fenomena Universal

Baru pada awal abad kesembilan belas sepak bola di sekolah menjadi norma, dengan sekolah umum menjadi yang pertama mengadopsi olahraga tersebut.

Meskipun aturan mainnya tidak berbeda secara signifikan dari versi standar, banyak sekolah mengembangkan variasi permainan mereka sendiri tergantung pada fasilitas yang mereka miliki.

Misalnya, jika sebuah sekolah hanya memiliki taman bermain beton, yang merupakan kasus di banyak sekolah pada saat itu, mereka harus puas dengan apa yang mereka miliki dan harus menyesuaikan batas agar sesuai dengan situasi mereka.

Asosiasi Sepak Bola membutuhkan waktu delapan tahun untuk membentuk 50 klub anggota setelah didirikan pada tahun 1920. Piala FA didirikan pada tahun 1872, dan kejuaraan pertama didirikan pada tahun 1888, selama periode ini.

Pada saat itu, Eropa belum menganut varian sepakbola modern, yang berkontribusi pada persepsi sepakbola sebagai “olahraga yang sangat Inggris.” Sebelum ini, pada tahun 1872, ada pertandingan sepak bola “internasional” pertama antara Inggris dan Skotlandia, yang menarik banyak orang, seperti permainan hari ini.

Meskipun penyebaran sepak bola di luar Inggris pada awalnya lambat, akhirnya mencapai setiap sudut dunia. Pada tahun 1889 Belanda dan Denmark mendirikan asosiasi sepak bola mereka sendiri, yang dengan cepat diikuti oleh Selandia Baru pada tahun 1891, Argentina pada tahun 1893, Chili pada tahun 1895, dan Swiss dan Belgia pada tahun 1896.

Italia adalah negara berikutnya yang bergabung dengan asosiasi tersebut, melakukannya pada tahun 1898. Pada tahun 1900, Jerman dan Uruguay tertinggal jauh di belakang. Hongaria dan Finlandia juga akan menjadi anggota asosiasi pada dekade berikutnya.


FIFA

Pada tahun 1904, Fédération Internationale de Football Association (FIFA) didirikan di Paris untuk mengatur olahraga sepak bola di seluruh dunia. Belgia, Prancis, Denmark, Belanda, Spanyol, Swedia, dan Swiss termasuk di antara negara-negara yang bergabung sebagai anggota pendiri.

Pada tahun 1886, Stanley Rous, yang kemudian menjadi Presiden FIFA, menulis hukum sepak bola dan memberi mereka kerangka logis untuk bekerja di dalamnya. Mereka sepenuhnya ditulis ulang pada tahun 1997.

Pada 1950-an, setelah Perang Dunia Kedua, ada lebih dari 73 anggota FIFA di planet ini.

FIFA memiliki total 208 anggota di seluruh dunia pada saat Kongres FIFA diadakan pada tahun 2007. Hampir tidak mungkin untuk memperkirakan jumlah klub sepak bola di dunia, tetapi kami dapat memberitahu Anda bahwa ada lebih dari 600 klub di dunia.

Inggris saja, menurut matematika, ada ratusan ribu klub di seluruh dunia, dan jumlahnya terus bertambah.

Exit mobile version