Sejarah Kopi: Informasi Paling Lengkap!

Sejarah Kopi: Informasi Paling Lengkap! – Kopi yang ditanam di seluruh dunia dapat ditelusuri asal-usulnya sejak ratusan tahun lalu hingga ke hutan kopi purba di dataran tinggi Ethiopia.

Legenda mengatakan bahwa penggembala kambing Kaldi adalah orang yang pertama kali menemukan potensi kacang kesayangan ini di lokasi ini.

Menurut legenda, Kaldi menemukan kopi setelah menyadari bahwa kambingnya menjadi terlalu energik setelah memakan buah dari pohon tertentu, dan mereka tidak bisa tidur di malam hari.

Kaldi membawa temuannya ke perhatian kepala biara dari biara terdekat, yang menyiapkan minuman dari buah beri dan menemukan bahwa itu membantunya tetap waspada selama berjam-jam doa malam.

Akhirnya, kabar tentang buah beri yang memberi energi menyebar ke seluruh biara sebagai hasil dari penemuan kepala biara yang dibagikan kepada rekan-rekan biarawannya.

Ketika kata itu menyebar ke timur dan kopi mencapai semenanjung Arab, itu memulai perjalanan yang pada akhirnya akan membawa biji kopi ke seluruh dunia.


Asal Mula dari Jazirah Arab

Jazirah Arab adalah tempat kelahiran penanaman dan perdagangan kopi. Setelah diperkenalkan ke Arab pada abad ke-15, kopi menjadi terkenal di Persia, Mesir, Suriah, dan Turki. Pada abad ke-16, itu telah menyebar ke seluruh wilayah.

Kopi tidak hanya dikonsumsi di rumah, tetapi juga di banyak kedai kopi umum — yang dikenal sebagai qahveh khaneh — yang mulai bermunculan di kota-kota di seluruh Timur Dekat pada akhir abad kesembilan belas.

Mereka menikmati popularitas yang tak tertandingi, dan orang-orang berbondong-bondong mendatangi mereka untuk berbagai acara sosial.

Selain minum kopi dan mengobrol, para pengunjung juga mendengarkan musik, menonton pertunjukan, bermain catur, dan mengikuti berita terbaru.

Kedai kopi dengan cepat menjadi terkenal sebagai pusat penting untuk penyebaran pengetahuan, mendapatkan moniker “Sekolah Bijaksana” untuk peran mereka dalam penyebaran pengetahuan.

Dengan ribuan peziarah dari seluruh dunia melakukan perjalanan ke kota suci Mekah setiap tahun, kata “anggur Arab” ini mulai menyebar dengan cepat.


Eropa Mendapatkan Kopi Pertamanya

Wisatawan dari Eropa yang mengunjungi Timur Dekat membawa kembali kisah tentang minuman hitam pekat yang tidak biasa bersama mereka. Selama abad ke-17, kopi telah menyebar ke Eropa dan sebagai hasilnya menjadi semakin populer di seluruh Eropa.

Pengenalan minuman baru ini disambut dengan skeptisisme atau bahkan ketakutan, dengan beberapa menyebutnya sebagai “penemuan pahit Setan.” Ketika kopi pertama kali tiba di Venesia pada tahun 1615, kopi itu ditentang oleh para pendeta setempat.

Permintaan dibuat kepada Paus Klemens VIII untuk campur tangan karena kontroversi telah mencapai proporsi seperti itu.

Setelah memutuskan untuk mencicipi minuman untuk dirinya sendiri sebelum membuat keputusan akhir, dia merasa itu sangat memuaskan, dan dengan demikian dia memberikan segel persetujuannya.

Terlepas dari kontroversi, kedai kopi dengan cepat menjadi pusat aktivitas sosial dan komunikasi di kota-kota besar di seluruh dunia, termasuk Inggris, Austria, Prancis, Jerman, dan Belanda, serta negara-negara Eropa lainnya.

Universitas Penny bermunculan di seluruh Inggris, dinamakan demikian karena dengan harga satu sen, seseorang dapat membeli secangkir kopi dan terlibat dalam percakapan yang merangsang.

Kopi mulai menggantikan minuman sarapan yang populer saat itu, yaitu bir dan anggur. Peminum kopi lebih waspada dan berenergi ketika mereka memulai hari, dan seharusnya tidak mengejutkan bahwa kualitas pekerjaan mereka meningkat secara dramatis sebagai akibat dari perubahan ini.

Bisa jadi inilah cikal bakal layanan kopi kantor modern.

Pada pertengahan abad ke-17, ada lebih dari 300 kedai kopi di London, banyak di antaranya menarik pelanggan yang memiliki minat yang sama, seperti pedagang dan pengirim barang. Broker dan artis juga sering berkunjung.

Banyak bisnis bermunculan sebagai hasil dari kedai kopi khusus ini. Kedai Kopi Edward Lloyd, misalnya, adalah tempat kelahiran Lloyd’s of London, yang masih beroperasi hingga sekarang.


Kopi di Era Baru

Kopi pertama kali dibawa ke New Amsterdam, yang kemudian dinamai New York oleh Inggris, pada pertengahan 1600-an.

Terlepas dari perkembangan pesat kedai kopi di Dunia Baru, teh tetap menjadi minuman yang disukai di Dunia Baru sampai tahun 1773, ketika para penjajah bangkit sebagai protes terhadap pajak tinggi atas teh yang dikenakan oleh Raja George III di Inggris.

Sebagai akibat dari pemberontakan, yang kemudian dikenal sebagai Pesta Teh Boston, preferensi minum kopi Amerika berubah selamanya.


Perkebunan Kopi di Berbagai Bagian Dunia

Budidaya kopi di negara-negara selain Arab menjadi semakin sulit karena permintaan minuman meningkat.

Belanda akhirnya dapat memperoleh bibit selama paruh kedua abad ketujuh belas. Upaya awal mereka untuk mendirikan mereka di India tidak berhasil, tetapi mereka berhasil dalam upaya mereka di Batavia, di pulau Jawa di tempat yang sekarang disebut Indonesia, di mana mereka mendirikan mereka.

Tanaman berkembang, dan Belanda segera memiliki perdagangan kopi yang berkembang dan menguntungkan di tangan mereka. Pada tahun-tahun berikutnya, mereka memperluas penanaman pohon kopi mereka ke pulau Sumatra dan Sulawesi di Indonesia.


Kopi Hadir di Benua Amerika

Selama tahun 1714, Walikota Amsterdam mempersembahkan tanaman kopi muda kepada Raja Louis XIV dari Prancis, yang diterima dengan sangat antusias. Raja Prancis menanamnya di Royal Botanical Garden di Paris, yang dia pesan.

Pada tahun 1723, seorang perwira angkatan laut muda bernama Gabriel de Clieu diberi izin untuk mengambil bibit dari perkebunan Raja.

Pelayaran yang sulit, lengkap dengan cuaca buruk, penyusup yang berusaha menghancurkan bibit, dan serangan bajak laut, dapat diatasi dan bibit berhasil diangkut ke Martinik oleh awak tiga orang.

Setelah transplantasi, bibit tidak hanya berkembang, tetapi juga dikreditkan dengan pembentukan lebih dari 18 juta pohon kopi di pulau Martinique selama 50 tahun ke depan.

Fakta bahwa bibit ini adalah nenek moyang dari semua pohon kopi di Karibia, Amerika Selatan dan Tengah bahkan lebih luar biasa.

Franciso de Mello Palheta, seorang penjelajah Portugis yang dikirim oleh kaisar ke Guyana Prancis untuk mencari bibit kopi, dikreditkan dengan penemuan kopi Brasil yang terkenal di dunia.

Terlepas dari penolakan Prancis untuk berbagi, istri Gubernur Prancis, yang terlihat tampan, memberinya buket bunga besar sebelum dia pergi.

Biji kopi yang terkubur di dalam buket cukup untuk memulai bisnis yang sekarang bernilai miliaran dolar.

Bibit kopi dibawa ke tanah baru oleh misionaris dan pelancong, pedagang dan penjajah, dan pohon kopi ditanam di lokasi baru di seluruh dunia.

Hutan tropis yang spektakuler dan dataran tinggi pegunungan yang terjal digunakan sebagai lokasi untuk pendirian perkebunan. Beberapa tanaman tumbuh subur, sementara yang lain berumur pendek karena berbagai faktor. Negara-negara baru didirikan di belakang ekonomi kopi.

Ada keberuntungan yang dibuat dan kekayaan yang hilang. Pada akhir abad ke-18, kopi telah meningkat menjadi salah satu tanaman ekspor paling menguntungkan di dunia, menghasilkan jutaan dolar per tahun. Kopi adalah komoditas yang paling dicari di planet ini, kedua setelah minyak mentah.

Exit mobile version