Sejarah Aceh: Latarbelakang, Geografis, dan Sejarah!

Sejarah Aceh: Latarbelakang, Geografis, dan Sejarah! – Acheh, Achin, dan Atjeh adalah variasi ejaan Aceh. Aceh secara resmi dikenal sebagai Nanggroe Aceh Darussalam (Negara Inggris Aceh, Tempat Kedamaian), dan merupakan daerah otonom istimewa (distrik khusus) Indonesia, dengan status provinsi (atau provinsi), terletak di ujung paling utara dari pulau Sumatera.

Selain Samudera Hindia di sebelah barat dan utara, serta Selat Malaka di sebelah timur, Aceh dikelilingi oleh daratan di tiga sisinya oleh perairan.

Sebuah garis yang membentang utara-selatan dari Salahaji, di pantai timur laut di utara Teluk Aru, ke titik di pantai barat daya sekitar pertengahan antara Singkil dan Barus menandai perbatasan dengan provinsi Sumatera Utara (Sumatera Utara) di tenggara. Itu adalah batas alam. Banda Aceh berfungsi sebagai ibu kota negara.

Ketika gempa bumi dahsyat melanda Samudera Hindia di lepas pantai barat laut Sumatra pada bulan Desember 2004, gempa tersebut memicu tsunami besar Samudera Hindia, yang menghancurkan sebagian besar pantai barat Aceh dan menewaskan puluhan ribu orang 22 377 kilometer persegi (22 377 mil persegi) (57.956 km persegi). Jumlah penduduk meningkat dari 3.929.234 pada tahun 2000 menjadi 4.494.410 pada tahun 2010.


Posisi Geografi

Sejarah Aceh

Sebagian besar pegunungan di Aceh, dengan puncak tertinggi mencapai ketinggian 11.092 kaki (3.381 meter) dan 9.793 kaki (2.985 meter), masing-masing, di Gunung Leuser dan Abong Abong.

Akibatnya, kecuali di ujung utara, terdapat dataran pantai yang relatif luas; sungai, di sisi lain, pendek dan nilai kecil untuk pengiriman.

Rawa memenuhi lanskap di sepanjang pantai barat daya negara itu. Hutan hujan beriklim sedang dan tropis yang menutupi pegunungan vulkanik interior terdiri dari pohon palem tanpa batang, ek, tumbuhan runjung, dan pohon salam. Lumut dan tanaman herba menutupi tanah dan batang bawah pohon, menciptakan hamparan hijau yang rimbun.

Akademisi adalah rumah bagi orang Aceh, orang Melayu yang beragama Islam yang mendiami dataran rendah dan perbukitan yang berdekatan dan merupakan mayoritas penduduk. Orang Gayo, yang juga beragama Islam tetapi berkerabat dengan Batak, tinggal di dataran tinggi.

Beras adalah makanan pokok, yang juga terdiri dari jagung (jagung), ubi jalar, ubi jalar, dan kacang-kacangan (kacang-kacangan). Lada, kopra, pinang, dan karet merupakan ekspor terpenting dari negara tersebut. Bauksit dan batubara diekstraksi dari tanah.

Di pantai timur negara itu, ada beberapa ladang minyak dan ladang gas alam yang menjadi semakin penting; Lhokseumawe sedang dikembangkan sebagai terminal minyak bumi dan gas alam cair untuk memfasilitasi eksploitasi deposit ini.

Makanan olahan, tekstil, barang logam, perhiasan emas dan kerajinan kerawang, ukiran kayu, dan produk logam berukir semuanya diproduksi oleh industri dan kerajinan. Produk lainnya termasuk produk logam berukir dan perhiasan logam berukir.

Namun, kapal besar dapat menggunakan pelabuhan bebas Sabang di Pulau We, yaitu 50 mil (80 kilometer) di utara Uleelheue dan 50 mil (80 kilometer) di utara Uleelheue.

Ketiga pelabuhan tersebut rusak parah akibat tsunami 2004. Aceh (dahulu Kutaradja), kota terbesar di wilayah ini, terletak di Sungai Aceh 3 mil (5 kilometer) dari laut dan terhubung ke Medan, ibu kota Sumatera Utara, melalui jalan darat.

Banda Aceh (dahulu Kutaradja) adalah pusat ekonomi wilayah tersebut. Taman Nasional Gunung Leuser yang terletak di kabupaten ini merupakan salah satu dari beberapa suaka margasatwa.


Sejarah Aceh

Pole, sebuah negara Buddhis di Sumatera bagian utara yang berkembang sekitar tahun 500 M, sering dikunjungi oleh para pedagang dan peziarah Arab, India, dan Cina.

Aceh adalah benteng Muslim pertama di kepulauan Indonesia, yang telah didirikan pada abad ke-13. Kemudian dikunjungi oleh penjelajah Inggris (tahun 1591) maupun penjelajah Belanda. Pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607–36), kerajaan ini mencapai puncak kekuasaannya.

Malaka (sekarang Melaka) adalah tempat terjadinya banyak pertempuran dengan Portugis selama periode waktu itu, termasuk kekalahan armada Portugis pada Pertempuran Bintan pada tahun 1614. Ekspedisi Belanda (1599) dan Inggris (1602) ke Aceh tidak berhasil upaya untuk membangun pemukiman perdagangan.

Setelah membentuk aliansi singkat dengan Belanda pada tahun 1641, kesultanan Aceh melihat kekuatannya berkurang.

Sebagai akibat dari Perang Napoleon, ketika Belanda mendapatkan kembali kendali atas Hindia Timur, Inggris berusaha untuk menjauhkan pengaruh Belanda dari Aceh, dan sebuah perjanjian tahun 1824 menetapkan bahwa tidak ada tindakan permusuhan yang dapat dilakukan terhadap Belanda.

Reservasi itu dicabut pada tahun 1873, dan Belanda melancarkan invasi ke Aceh pada tahun berikutnya. Setelah itu, orang Aceh dan Belanda terlibat dalam perang terbuka selama lebih dari 25 tahun (dikenal sebagai Perang Aceh).

Sultan Aceh, Muhammad Daud Syah, akhirnya menyerah kepada Belanda pada tahun 1903 dan diasingkan ke Belanda pada tahun berikutnya. Namun, sampai akhir pemerintahan kolonial Belanda, daerah itu tetap dalam keadaan kerusuhan terus-menerus.

Aceh didirikan sebagai provinsi otonom pada tahun 1949 dan bergabung dengan provinsi Sumatera Utara pada tahun 1950 untuk membentuk negara bagian Aceh.

Bahkan selama pemerintahan republik Indonesia, rakyat tetap gelisah, meletus dalam pemberontakan terbuka pada tahun 1953, dan pembentukan Aceh sebagai kabupaten khusus dengan kesetaraan administratif dengan provinsi-provinsi di negara itu pada tahun 1956 tidak meredakan situasi.

Ketika perlawanan kembali meletus, kali ini di bawah kepemimpinan Gerakan Aceh Merdeka (Gerakan Aceh Merdeka), mengakibatkan periode konflik bersenjata antara separatis dan pasukan Indonesia mulai tahun 1990.

Nama resmi Aceh Darussalam (Nanggroe Aceh Darussalam) adalah diadopsi pada tahun 2002, ketika pemerintah Indonesia memberikan otonomi yang lebih besar kepada daerah tersebut.

  1. Slot Online
  2. Situs Slot Online Terbaik Dan Terpercaya No 1
  3. Slot Gacor
  4. Daftar Situs Judi Slot Online
  5. Situs Judi Online
  6. Slot Pragmatic Play
  7. Situs Slot Online Terpercaya
  8. Kumpulan Situs Judi Slot Terpercaya
  9. Game Slot Online
  10. Judi Slot Online Jackpot Terbesar
  11. Situs Judi Slot Online Terpercaya 2021
  12. Situs Slot Online Indonesia
  13. SLOT88
  14. 777 Slot Online
  15. Slot Joker123
  16. Situs Slot Online Terbaik
  17. Daftar Situs Slot Online
  18. Agen Slot Online Resmi
  19. Slot Deposit Pulsa
  20. Situs Slot Gacor
  21. Situs Judi Slot Online Terbaik & Judi Online 2021
  22. Agen Slot Online Terpercaya
  23. Daftar Situs Judi Slot Terbaik Dan Terpercaya No 1
  24. Link Alternatif Joker123
  25. Pragmatic Play Indonesia
  26. Daftar Situs Judi Slot Online Gampang Menang Terbaik 2021
  27. WinBig77
  28. AloJudi Slot
  29. KayaMendadak88 Slot
  30. Situs Judi Slot Online
  31. Situs slot gacor online terpercaya
  32. Situs Judi Slot Online Joker Slot Gaming
  33. Judi Slot Online SLOT88
  34. Slot Online Gacor
  1. Judi Slot Online
  2. Slot Gacor
  3. Game Slot Online